Banner Iklan bjb

Dukung Eliminasi TBC 2030, SSR Sinergi Sehat Indonesia Bantul Ikut Terlibat dalam Penanggulangan TBC 

Penanggulangan TBC
Gambar Ilustrasi (dari Internet)

BANTUL – Pengendalian (Penanggulangan) penyakit Tuberkulosis (TBC) termasuk satu dari lima prioritas kesehatan nasional. Menurut data dari Kementerian Kesehatan RI, estimasi kasus TBC pada tahun 2021 berjumlah 969.000 kasus TBC. Namun baru 443.235 kasus TBC yang ditemukan dengan jumlah kematian sebanyak 15.186 kasus.

Dari jumlah kasus tersebut, penularan penyakit TBC mayoritas ditemukan pada kelompok usia produktif. Penularan penyakit TBC juga dipengaruhi oleh faktor sosial. Seperti kemiskinan, urbanisasi, pola hidup yang kurang aktif, penggunaan tembakau, dan alkohol (WHO, 2020). 

Di Kabupaten Bantul, pada bulan Januari sampai November 2022. Tercatat ada 1.216 kasus TBC yang ditemukan di seluruh fasilitas kesehatan di Kabupaten Bantul. 619 diantaranya adalah kasus TBC anak dan 12 kasus pasien TBC Resisten Obat. Jumlah tersebut masih 50% dari estimasi 2.431 kasus TBC di Kabupaten Bantul. Artinya masih banyak orang dengan TBC yang masih belum ditemukan dan diobati.

Selain masih banyaknya estimasi orang dengan TBC yang belum ditemukan, angka pasien yang putus berobat TBC di Kabupaten Bantul juga cukup tinggi. Yaitu sebesar 3,93% dari jumlah pasien yang diobati tahun 2021.

TBC Resisten Obat

Pasien yang tidak menjalani pengobatan sampai tuntas dikhawatirkan akan membuat pasien terkena TBC Resisten Obat. Oleh karena itu pendampingan bagi pasien TBC agar dapat menjalani pengobatan sampai tuntas masyarakat, mendorong pemberian TPT pada kontak erat pasien sangat dibutuhkan.

Beberapa upaya telah dilakukan untuk menekan angka penularan penyakit TBC di Kabupaten Bantul. Salah satunya adalah memberikan Terapi Pencegahan TBC (TPT) bagi kontak erat pasien TBC, menguatkan jejaring internal dan ekst ernal fasilitas kesehatan. Serta kolaborasi multi sector melalui pendekatan District based Public Private Mix (DPPM).

Melalui pendekatan DP kesehatan, PM, Dinas Kesehatan Bantul, fasilitas dan Komunitas saling berkolaborasi untuk meningkatkan angka penemuan kasus TBC. Serta memastikan pasien mendapatkan pengobatan sesuai standar dan berpusat pada pasien.

SSR Sinergi Sehat Indonesia Bantul sebagai TB C Komunitas melakukan peranannya dalam penemuan kasus TBC. Melalui kegiatan Investigasi Kontak (tracing), Sosiali TBC , pelacakan dan edukasi pasien TBC putus berobat, serta pendampingan pasien TBC.

Harapannya dengan adanya upaya kolaborasi tersebut dapat meningkatkan penanggulangan TBC di Kabupaten Bantul. Mari kita temukan, obati sampai sembuh kasus TBC di Wilayah Kabupaten Bantul